Dive Indonesia, Tujuan Penyelaman Scuba Terbaik Dunia - Wisata Khatulistiwa

Trending

Home Top Ad

Post Top Ad

Dive Indonesia, Tujuan Penyelaman Scuba Terbaik Dunia


Selama tiga tahun berturut-turut, Indonesia telah menobatkan menjadi Destinasi Selam Scuba Terbaik Dunia dalam Dive Travel Awards 2018, mengalahkan Maladewa, Palau, Filipina, Mesir, dan Australia, kata Dive Magazine.

Sejak DIVE meluncurkan Travel Awards, pemenangnya adalah Indonesia - yang mendominasi pemilihan destinasi terbaik dan resor serta liveaboardsnya memenuhi kategori lainnya. Kepulauan yang luas ini menawarkan rangkaian penyelaman yang luar biasa."

Untuk tahun ketiganya berjalan sekarang, Indonesia kembali dinobatkan tahun ini sebagai Destinasi Scuba Diving Terbaik Dunia setelah kembali meraih suara terbanyak di Dive Travel Wards 2018, sehingga berhasil mempertahankan gelar tersebut sejak tahun 2016.

Terlebih lagi, tahun ini Indonesia juga mendominasi Dive Travel Awards 2018 dengan meraih juara di 3 kategori, yaitu sebagai The Best Scuba Dive Destination in the World, The Best Dive Centers and Resorts in the World, and The Best Dive Liveaboards in the World.



Ini benar-benar pencapaian yang spektakuler! Majalah Dive adalah referensi utama bagi penyelam profesional dan amatir di seluruh dunia. Penghargaan dan pengakuan dari majalah dan pembacanya merupakan bukti kuat bahwa wisata bahari Indonesia memang yang Terbaik di Dunia!

Seperti tahun lalu, Indonesia langsung memimpin dan bertahan di sana, sementara Filipina terkonsolidasi di tempat kedua di tengah jalan pemungutan suara.

Menggambarkan kekayaan kehidupan bawah laut Indonesia yang luar biasa, Majalah Dive menyoroti beberapa dari ribuan pulau di Indonesia yang paling memukau hotspot penyelaman yang mencakup Raja Ampat di Papua Barat, yang dianggap sebagai wilayah dengan keanekaragaman hayati paling banyak di planet ini, Bunaken, Selat Lembeh, dan Wakatobi yang mewakili keajaiban bawah laut Sulawesi yang menakjubkan; serta pulau kecil Gili Trawangan, lepas pantai Lombok yang telah menjadi pusat pelatihan selam teknologi dan rekreasi umum.

Melanjutkan dominasi Indonesia dalam penyelaman dan fasilitasnya hingga ke Kategori Pusat Penyelaman dan Resor Terbaik, negara ini secara menakjubkan mengambil semua 5 tempat teratas,

Menempatkan total 8 pusat penyelaman dan resor di antara daftar sepuluh teratas dunia! Sekali lagi mengambil tempat teratas adalah Siladen Resort & Spa, resor menyelam butik yang terletak di Pulau Siladen, sebuah pulau tropis yang subur di jantung Taman Laut Nasional Bunaken dekat Manado di Sulawesi Utara. Dan, masih di dalam Taman Laut Nasional Bunaken, Bunaken Oasis Resort & Spa yang bangga menawarkan layanan bintang 5 dengan meminimalkan jejak ekologisnya, menempati posisi ke-2 dalam daftar.

Peserta kejutan yang masuk dalam nominasi adalah Ceningan Divers, PADI Dive Resort bintang 5 berorientasi lingkungan peraih penghargaan yang berbasis di Pulau Nusa Ceningan, lepas pantai Bali, berhasil masuk tiga besar.

Sementara melengkapi daftar 5 besar, Lembeh Resort menempati peringkat ke-4, diikuti oleh Resor Wakatobi di peringkat ke-5. Sedangkan NAD Lembeh, Misool Island Resort, dan Manta Dive Gili Trawangan ditempatkan berturut-turut pada urutan ke-7, ke-8, dan ke-9.

Memiliki tradisi pelayaran yang sangat panjang, tidak mengherankan jika kapal-kapal terbaik Indonesia juga mendominasi penghargaan dalam kategori Liveaboards dengan menyapu tiga tempat teratas dan membuat total 6 kapal liveaboards terbaik di antara pemenang keseluruhan.

Menampilkan gaya klasik tradisional kapal layar Phinisi Wooden (sekarang bermesin dan diperbaharui), Dewi Nusantara menjadi liveaboard terbaik dunia. Kapal sekunar tiga tiang setinggi 58m, Dewi Nusantara berlayar di jantung Segitiga Terumbu Karang, episentrum global keanekaragaman hayati laut hingga titik-titik penyelaman seperti Raja Ampat, Ambon, Kepulauan Banda, Halmahera, Ternate, Teluk Triton, Teluk Cendrawasih, Utara Sulawesi, dan sekitarnya.

Diikat erat untuk sebagian besar penghargaan, Kapal Pinisi kayu lainnya, Amira muncul sebagai runner-up. Liveaboard 52m, yang menekankan pada keamanan, ruang, penyelaman premium, dan kenyamanan, menawarkan safari di seluruh kepulauan Indonesia ke Raja Ampat, pulau Komodo, Laut Banda dan Teluk Cendrawasih, habitat hiu paus di Papua utara. Dan, berlayar ke situs di Tukang Besi atau Kepulauan Wakatobi di mana tidak ada usaha penyelaman lainnya, Pelagian mendarat di tempat ke-3.

Kapal Pinisi tradisional klasik lainnya, Arenui, yang berlayar di sekitar perairan Taman Nasional Komodo dan Raja Ampat menduduki peringkat ke-7 dalam daftar tersebut. Selain menjelajahi perairan Raja Ampat dan Taman Nasional Komodo, Putri Duyung II dengan delapan kabin mewahnya menempati urutan ke-9 secara keseluruhan, diikuti oleh Pindito yang telah memperluas rencana perjalanannya dari yang semula hanya di sekitar Laut Banda ke Raja Ampat, Taman Nasional Komodo, Ambon, Alor, dan lainnya, melengkapi daftar tersebut di posisi ke-10.

Jadi tunggu apalagi? Kemasi tas kamu, dapatkan perlengkapan kamu, datanglah Menyelam di Laut Spektakuler Indonesia!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Post Bottom Ad

Banner Disewakan